Strategi Mengembangkan Pembelajaran HOTS

Bertema.com – Strategi Mengembangkan Pembelajaran HOTS.

Guru sebagai pendidik pada jenjang satuan pendidikan anak usia dini, dasar, dan menengah memiliki peran yang sangat penting dalam menentukan keberhasilan peserta didik sehingga menjadi determinan peningkatan kualitas pendidikan di sekolah.

Implementasi Kurikulum 2013 yang menjadi rujukan proses pembelajaran pada satuan pendidikan, sesuai kebijakan, perlu mengintegrasikan Penguatan Pendidikan Karakter (PPK).

Integrasi tersebut bukan sebagai program tambahan atau sisipan, melainkan sebagai satu kesatuan mendidik dan belajar bagi seluruh pelaku pendidikan di satuan pendidikan.

Implementasi Penguatan Pendidikan Karakter tidak terlepas dalam pembelajaran baik di luar maupun di dalam kelas.

Tercapainya pembelajaran yang berkualitas idealnya menghasilkan sikap yang baik, pengetahuan yang mumpuni dan keterampilan yang terakumulasi pada diri peserta didik.

Melalui proses pembelajaran yang menantang akan memberikan pengalaman belajar bermakna, sehingga pengalaman belajar tersebut dapat teraplikasikan oleh peserta didik dalam menghadapi permasalahan di kehidupan nyata.

Pemerintah mengharapkan para peserta didik mencapai berbagai kompetensi dengan penerapan HOTS atau Keterampilan Bepikir Tingkat Tinggi.

Kompetensi tersebut yaitu berpikir kritis (criticial thinking), kreatif dan inovasi (creative and innovative), kemampuan berkomunikasi (communication skill), kemampuan bekerja sama (collaboration), dan kepercayaan diri (confidence).

Lima hal yang disampaikan pemerintah yang menjadi target karakter peserta didik tersebut pada sistem evaluasi dan juga merupakan kecakapan abad 21.

Keterampilan Berpikir Tingkat Tinggi (High Order Thinking Skills/HOTS) juga diterapkan menyusul masih rendahnya peringkat Programme for International Student Assessment (PISA) dan Trends in International Mathematics and Science Study (TIMSS) dibandingkan dengan negara lain.

Pengembangan pembelajaran berorientasi pada keterampilan berpikir tingkat tinggi atau Higher Order Thinking Skill (HOTS) merupakan program yang dikembangkan sebagai upaya peningkatan kualitas pembelajaran dan meningkatkan kualitas lulusan.

Strategi Mengembangkan Pembelajaran HOTS

Keterampilan berpikir tingkat tinggi yang dalam bahasa umum dikenal sebagai  Higher Order Thinking Skills (HOTS) dipicu oleh empat kondisi berikut.

a. Sebuah situasi belajar tertentu yang memerlukan strategi pembelajaran yang spesifik dan tidak dapat digunakan di situasi belajar lainnya.

b. Kecerdasan yang tidak lagi dipandang sebagai kemampuan yang tidak dapat diubah, melainkan kesatuan pengetahuan yang dipengaruhi oleh berbagai faktor yang terdiri dari lingkungan belajar, strategi, dan kesadaran dalam belajar.

c. Pemahaman pandangan yang telah bergeser dari unidimensi, linier, hirarki atau spiral menuju pemahaman pandangan ke multidimensi dan interaktif.

d. Keterampilan berpikir tingkat tinggi yang lebih spesifik seperti penalaran, kemampuan analisis, pemecahan masalah, dan keterampilan berpikir kritis dan kreatif.

Definisi keterampilan berpikir tingkat tinggi (Resnick, 1987) adalah proses berpikir kompleks dalam menguraikan materi, membuat kesimpulan, membangun representasi, menganalisis, dan membangun hubungan dengan melibatkan aktivitas mental yang paling dasar.

Pembelajaran yang berorientasi pada Keterampilan Berpikir Tingkat Tinggi adalah pembelajaran yang melibatkan 3 aspek keterampilan berpikir tingkat tinggi yaitu: transfer of knowledge, critical and creative thinking, dan problem solving.

Dalam proses pembelajaran keterampilan berpikir tingkat tinggi tidak memandang level KD, apakah KD nya berada pada tingkatan C1, C2, C3, C4, C5, atau C6.

Dalam merencanakan pembelajaran berpikir tingkat tinggi kendala yang sering muncul adalah menyiapkan kondisi lingkungan belajar yang mendukung terciptanya proses berpikir dan tumbuh kembangnya sikap dan perilaku yang efektif.

Proses ini bisa dilakukan dengan menjalin kegiatan berpikir dengan konten melalui kolaborasi materi, membuat kesimpulan, membangun representasi, menganalisis, dan membangun hubungan antar konsep (Lewis & Smith, 1993).

Strategi Mengembangkan Pembelajaran HOTS

Hal yang perlu diperhatikan dalam mengembangkan kemampuan berpikir tingkat tinggi terletak pada konten/materi pembelajaran dan konteks peserta didik.

Apabila peserta didik belum siap untuk melakukan keterampilan berpikir tingkat tinggi, maka perlu dibangun terlebih dahulu jembatan penghubung antara proses berpikir tingkat rendah menuju berpikir tingkat tinggi.

Caranya adalah dengan membangun skema dari pengetahuan awal yang telah diperoleh sebelumnya dengan pengetahuan baru yang akan diajarkan.

Setelah terpenuhi, maka guru perlu mempersiapkan sebuah situasi nyata yang dapat menstimulasi proses berpikir tingkat tinggi

dengan menciptakan dilema, kebingungan, tantangan, dan ambiguitas dari permasalahan yang direncanakan akan dihadapi peserta didik (King, Goodson & Rohani, 2006).

Level 3: Berpikir Tingkat Tinggi

SituasiKeterampilanLuaran
Sejumlah keadaan yang diciptakan dengan merujuk pada konteks kehidupan nyata.Mengaplikasikan sejumlah aturan atau mentransformasikan konsep yang diketahui dalam situasi yang ada.Hasil dari proses berpikir, tidak dihasilkan dari respon hafalan atau pengalaman belajar sebelumnya.
  • ambiguitas
  • tantangan
  • kebingungan
  • dilema
  • ketidaksesuaian
  • keraguan
  • hambatan
  • paradoks
  • masalah
  • puzzles
  • pertanyaan
  • ketidakmenentuan
  • analisis kompleks
  • berpikir kreatif
  • berpikir kritis
  • membuat keputusan
  • evaluasi
  • berpikir logis
  • berpikir metakognitif
  • pemecahan masalah
  • berpikir reflektif
  • eksperimen ilmiah
  • penemuan ilmiah
  • sintesis
  • analisis sistem
  • argumen
  • komposisi
  • kesimpulan
  • konfirmasi
  • keputusan
  • penemuan rekomendasi
  • dugaan
  • penjelasan
  • hipotesis
  • wawasan
  • invention
  • menilai
  • performa
  • rencana
  • prediksi
  • prioritas
  • masalah
  • produk
  • representasi
  • revolusi
  • hasil
  • solusi

Level 2: Jembatan

KeterkaitanSkemataScaffolding
Dilakukan dengan menggali pengetahuan awal untuk dikaitkan ke dalam konteks pengetahuan yang baru.Jejaring konsep, organisasi, representasi untuk mengorganisasi pengetahuan baru.Bimbingan, strukturisasi, representasi visual dan verbal, pemodelan berpikir tingkat tinggi.

Level 1: Prasyarat

Konten dan KonteksKeterampilan berpikir tingkat rendahSikap dan perilaku
  • konten mata pelajaran
  • istilah-istilah, struktur, strategi dan kesalahan berpikir
  • strategi pengajaran dan lingkungan belajar
  • strategi kognitif
  • pemahaman
  • klasifikasi konsep
  • diskriminasi
  • menggunakan aturan rutin
  • analisis sederhana
  • aplikasi sederhana
  • Sikap, kemampuan beradaptasi, toleransi terhadap risiko, fleksibilitas, keterbukaan
  • Gaya kognitif
  • Habit of mind
  • Multiple inteligence

Sumber /Rujukan:  Buku Pegangan Pembelajaran Berorientasi pada Keterampilan Berpikir Tingkat Tinggi.

Demikian informasi terkait Strategi Mengembangkan Pembelajaran HOTS, semoga bermafaat.

2 Replies to “Strategi Mengembangkan Pembelajaran HOTS

  1. Saya pernah baca ketika anak didik belum siap untuk melakukan keterampilan berpikir tingkat tinggi maka guru harus tetap melakukan aktivitas keterampilan berpikir tingkat tinggi. Namun di artikel ini dijelaskan bahwa ketika siswa belum siap berpikir tingkat tinggi, guru harus membangun skema dari pengetahuan awal yang telah diperoleh sebelumnya dengan pengetahuan baru yang akan diajarkan. Mohon koreksinya yang benar yang mana ya?

    1. Ok saya setuju, guru harus tetap melakukan aktivitas keterampilan berpikir tingkat tinggi. Namun aktivitas tersebut diawali dengan membangun skema dari pengetahuan awal yang telah diperoleh sebelumnya dengan pengetahuan baru yang akan diajarkan.Sehingga anak memiliki pijakan konsep yang kuat / benar terkait dengan pengetahuan baru yang akan dipelajarinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *